Seperti apa bentuk Israel Raja Daud?  Jawabannya tidak kaku
Archaeology

Seperti apa bentuk Israel Raja Daud? Jawabannya tidak kaku

Seperti apa seharusnya kerajaan kuno agar memenuhi syarat sebagai kaya dan berkuasa?

Seorang sarjana Israel berpendapat bahwa untuk waktu yang lama, jawaban atas pertanyaan ini telah menderita bias yang melekat, kadang-kadang bahkan tidak disadari: kebutuhan untuk menemukan bukti untuk istana, kota besar dan semua elemen yang dalam pola pikir dunia Barat akan menyarankan kemakmuran dan pengaruh.

“Kisah alkitabiah adalah tentang pengembara,” kata Prof. Erez Ben-Yosef dari Universitas Tel Aviv. “Hampir semua orang setuju bahwa Israel kuno muncul dari masyarakat nomaden, dan hal yang sama berlaku untuk kerajaan tetangga – Moab, Edom, Amon – yang didirikan oleh koalisi suku nomaden.”

Seperti yang dicatat Ben-Yosef dalam sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan di Jerusalem Journal of Archaeology, sampai sekarang, konsensus di antara para sarjana adalah bahwa sebelum suatu masyarakat menjadi menetap, ia tidak dapat dianggap kompleks atau berevolusi. Karena alasan ini, banyak yang menolak anggapan bahwa Israel kuno bisa sekuat seperti yang dijelaskan dalam Alkitab.

Namun, untuk memahami Israel Raja Daud dan Raja Salomo, diperlukan pendekatan baru, yang meninggalkan kebutuhan akan sisa-sisa bangunan megah tetapi mampu mengajukan pertanyaan yang tepat dan menempatkan catatan arkeologi dan sejarah dalam perspektif yang benar. .

    Serat wol yang diwarnai dengan Royal Purple,~1000 SM, Lembah Timna, Israel (kredit: DAFNA GAZIT/ISRAEL ANTIQUITIES AUTHORITY) Serat wol yang diwarnai dengan Royal Purple,~1000 SM, Lembah Timna, Israel (kredit: DAFNA GAZIT/ISRAEL ANTIQUITIES AUTHORITY)

“Masalahnya adalah ketika kita berpikir tentang nomaden, kita langsung berpikir tentang Badui modern dan kita menemukan diri kita terjebak dalam kotak mental tertentu,” kata Ben-Yosef. “Sudah waktunya untuk meninggalkan kotak ini.”

Menurut ulama, kesalahan itu bisa dimaklumi.

“Biasanya, arkeologi tidak memberi kita kemungkinan untuk mempelajari masyarakat nomaden dan budaya material mereka, jadi kami mendasarkan kesimpulan kami dari asumsi,” katanya.

Tenda sebenarnya tidak meninggalkan sisa-sisa selama ribuan tahun.

“Pada saat yang sama, para arkeolog ingin menjadi pemain penting dalam diskusi tentang historisitas Alkitab dan mengklaim bahwa mereka dapat melihat lebih dari yang mereka bisa,” bantah Ben-Yosef. “Namun, sekarang kami memiliki bukti yang sangat kuat bahwa pendekatan ini salah dan bahwa apa yang kami pikirkan tentang pengembara di Tanah Israel kuno itu salah.”

SELAMA delapan tahun terakhir, sang arkeolog telah melakukan penggalian di Timna, di mana ia saat ini menjabat sebagai direktur penggalian.

Terletak di Arava di Israel Selatan, situs ini secara tradisional dikaitkan dengan Raja Salomo dan kerajaannya sejak sekitar 3.000 tahun yang lalu – sampai beberapa peninggalan arkeologis yang ditemukan pada akhir tahun 1960-an menunjukkan bahwa tambang tembaga kunonya dioperasikan oleh Kekaisaran Mesir selama dua abad. lebih awal.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, penanggalan radio-karbon dari bahan organik yang ditemukan di Timna membuktikan bahwa aktivitas paling intens dari situs tersebut terjadi sekitar 1.000 SM, pada masa Daud dan Salomo.

Menurut Ben-Yosef, situs itu adalah bagian dari Kerajaan nomaden Edom, tetapi mungkin berada di bawah kendali Israel nomaden seperti yang disarankan Alkitab. Yang terpenting, Timna menyajikan banyak bukti bahwa masyarakat tidak perlu menetap atau meninggalkan istana megah untuk menjadi kaya dan berpengaruh.

“Di masa lalu ada konsensus bahwa hanya sebuah kerajaan yang dapat bertanggung jawab atas operasi besar seperti itu, yang membutuhkan ribuan pekerja, tetapi pada saat tambang aktif, tidak ada kerajaan di wilayah tersebut, tetapi hanya suku-suku ini dan koalisi suku yang bekerja sebagai kerajaan, tanpa membangun kota, ”katanya.

Hanya fakta bahwa pemerintahan nomaden khusus yang terlibat dalam produksi tembaga ini memungkinkan bukti kompleksitasnya untuk bertahan: Aktivitas penambangan meninggalkan berton-ton terak tembaga di situs tersebut, dan karena pendudukannya berlangsung lama, temuan lain juga digali, termasuk tembikar. dan sisa-sisa organik yang terpelihara berkat iklim yang kering.

Sisa-sisanya termasuk makanan olahan seperti almond dan ikan dan bahkan kain yang diwarnai dengan argaman ungu, pigmen paling mahal saat itu dan simbol status elit dalam masyarakat kuno di Levant selatan.

Jadi seperti apa kerajaan Daud dan Salomo saat ini?

Menurut Ben-Yosef, sebagian besar penduduk masih tinggal di tenda.

“Seperti yang biasa terjadi pada saat itu, itu adalah masyarakat campuran dengan beberapa orang yang tinggal di tenda dan yang lain di gedung-gedung,” katanya. “Seperti yang dikatakan penulis Alkitab kepada kita, seiring waktu, lebih banyak orang menetap tetapi banyak yang terus tinggal di tenda-tenda sampai kehancuran Bait Suci Pertama.”

Selain itu, pada waktu itu juga memerintah atau mengendalikan penduduk lain tidak tergantung pada benteng yang dibangun untuk mengawasi mereka, bisa berdasarkan pemungutan pajak atau perjanjian, seperti yang juga dijelaskan dalam Alkitab, misalnya tentang hubungan antara Israel. dan Edom.

“Teks alkitabiah itu kompleks dan memang mengandung beberapa bias dan berlebihan, tetapi saya percaya itu mengandung lebih banyak kebenaran daripada yang diasumsikan banyak orang,” kata Ben-Yosef.

“Kita tidak bisa menggunakan arkeologi seperti yang digunakan sampai hari ini untuk mempelajari historisitas Alkitab, kita perlu mengakui realitasnya,” pungkasnya. “Kita tidak bisa terus mencari tembok, aturan kita perlu diubah.”


Posted By : data keluaran hk